Menuju-Nya Si Pemilik Hati

Bukan aku. Percaya?
Menuju-Nya Si Pemilik Hati - Mungkin kali ini sedikit berbeda dan memang jauh dari rasa beda yang ada. Aku kembali hadir membagi kisah yang sebenarnya masih jauh dari sempurna. Kisah perjalananku menuju Allah. Kisah perjalanan dalam mencari ridha-Nya. 
Suatu waktu ada seseorang yang paling aku kagumi menghubungi melalui akun twitter, "Mba, boleh tau kontaknya? Atau pin BB? Ada yang mau diobroli." 
Setelah membaca, dengan sigap ku beri pin BB setelahnya ada percakapan panjang yang membuat aku berpikir dan memikirkan hal tersebut. Satu kesempatan yang harus ditolak karena aku tau bahwa diriku masih belum mampu untuk berdakwah di depan khalayak. 
"Mba, saya ndak yakin karena sendiri belum pantas dan masih suka pakai celana jeans kemana-mana. Saya ndak siap. Maaf" 
"Bukankah berdakwah itu hal yang mulia, Mba? Lalu apa masalahnya? Semua bisa berjalan dengan sendirinya. Senyamannya kita." 
Dan masih ada cerita lainnya yang tersimpan di memoriku. Satu hal yang membuat aku terus berpikir adalah mau sampai kapan tetap menatap dunia sedangkan kematian selalu menghantui pikiran. Ya, perlahan. 
Sejak percakapan dengan Mba sholehah nan cantik itu, aku mulai belajar menjadi muslimah yang santun dan selalu menatap bahwa nikmat dunia hanya sekedar dunia saja. Belajar mensyukuri nikmat Allah, belajar mengenal Allah lebih dekat, belajar dan terus belajar. Tahap menujuNya memang tidak mudah, banyak rintangan, omongan sana sini, kok jilbabnya dilapis? Kok sekarang lebih sering pakai gamis dan rok, kok pakai manset sih. Serentetan pertanyaan berputar di telinga tapi tak kuhiraukan. Aku berhijab karena Allah, aku ingin menjadi muslimah yang baik juga karena Allah. Tidak ada kata menyerah dan melepaskan semua proses yang dijalani lalu kembali seperti dulu. 

Sahabat Pejuang Subuh Medan

Sampai saat ini aku masih tetap belajar dengan mereka yang juga belajar ke tahap yang lebih baik dan minggu yang lalu adalah hari yang buat diri tetap bangkit dan semangat sebuah pesan mendarat di telinga dengan cantiknya. 
"Mba, Mita tau aktivitas Mba Dewi cukup banyak dan Mita salut karena Mba bisa menjalankannya satu persatu. Membagi waktu yang pas antara komunitas dan kerjaan. Tapi ingat Mba, dalam berhijrah kita tidak perlu takut untuk melakukan aktivitas apapun. Karena berhijrah tidak akan membatasi ruang gerak kita baik itu ngeblog, naik gunung, maupun serangkaian kegiatan yang sekama ini kita lakukan. Perlahan. Dan setelahnya kita akan menemukan kenyamanan itu sendiri. Percayalah " (Sahabat Pejuang Subuh Medan, April 2016) 
Ini kisah yang mungkin kebanyakan mengalami hal yang sama namun tak menyurutkan aku untuk berhenti. Karena setiap kisah adalah pelajaran berharga. Terima kasih Mba Dini founder Sedekah Bareng, Mahdiyyah adek terunyu di BlogM, Kak Mita dan Sahabat Pejuang Subuh Medan. Kalian tidak pernah berhenti menyemangati dan menguatkan hati. 
Ini kisah perjalananku. Mana kisah perjalananmu? 
Share on Google Plus

About Dewi Sartika

Bintang Berpuisi adalah sebuah weblog bebas dan mencoba untuk jadi orang keren di Medan
    Blogger Comment
    Facebook Comment

61 comments:

  1. Masyaa Allah... saya sangat rindu kondisi seperti itu Mbak. Beneran, deh. Semoga istiqomah yaa Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, mohon doa dan dukungannya mba

      Hapus
  2. terus berkarya buat pejuang subuh di Medan. Semoga terus solid dan semakin kompak selalu

    BalasHapus
  3. smangat ya, Mbak. aku masih yg apa adanya sih, blm yg syar'i

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat juga, Mba. Yuk sama sama kita jalani

      Hapus
  4. Semoga istiqomah ya, Mbak. Doakan saya juga smoga bisa jd muslimah yg lebih baik lagi. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, in syaa Allah Mba yuk sama sama

      Hapus
  5. Semangat dan tetap kompak ya mba untuk Sahabat Pejuang Subuh :)

    BalasHapus
  6. Semoga Allah mudahkan ya mbak. Jalan menuju Nya memang penuh dengan rintangan, karena itulah Allah balas jihad bagi orang-orang yang gugur di medan dakwah. Semakin kita mengenal Allah, mengenal islam maka pelan-pelan pakaian, akhlak dan juga agama kita akan semakin terperbaiki. Jangan takut untuk berbagi, minta slalu petunjukNya. Smg kita smua slalu dlm kasih sayangNya ya mbak :) uhibbukifillah :)

    BalasHapus
  7. Semoga Allah meneguhkanmu di jalan dakwah ya ukhtii...:))
    Semoga kita semua istiqomah menggigit iman ini sekuat tenaga. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga kita semua bisa istiqomah ya kakak

      Hapus
  8. Pengalaman yang indah Mbak Dewi. Perjalanan menuju lebih baik, berkomitmen dan istiqomah bukan jalan lurus. Dan menjalani bersama teman akan lebih mudah dan indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba susi, in syaa Allah dan masih dalam proses

      Hapus
  9. Kedepannya akan ad istilah baru.

    Berdakwah melalui tulisan. Eh apa memang sudah ada istilah itu ??

    Semoga senantiasa istiqomah, mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah ada sepertinya kak dhika, berdakwah melalui tulisan pasti asik

      Hapus
  10. Balasan
    1. Makasi teteh, sehat sehat kamu ya

      Hapus
  11. masya allah, semoga kita termasuk golongan orang yang istiqomah ya, Mbk :)

    Allah bersama orang yang mau memperbaiki diri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, mba tika. In syaa Allah istiqamah

      Hapus
  12. Semangat mba!

    Keep istiqamah ya mba ku sayang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi kak erin, peluk cium erat erat

      Hapus
  13. Aihhh, sulit ya untuk berubah seperti itu. Doain aku juga bisa mulai berhijrah ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. In syaa Allah bisa mba, perlahan

      Hapus
  14. Balasan
    1. Subhanallah atau masyaa Allah, Om?

      Hapus
  15. Duh, saya juga menunggu waktu saya untuk bisa hijrah kayak Mbak Dewi. Di daerah saya pun sekarang banyak yang mulai hijrah sama seperti mbak, tapi nggak sedikit juga yang masih punya pemikiran negatif ttg hijrahnya mereka. Semoga istiqomah ya, Mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemikiran negatid selalu banyak mba, tapi ingat tujuan kita satu menuju Allah dan in syaa Allah kita bisa. Berproses mba

      Hapus
  16. Pengalaman yang menarik Mbak Dewii
    Sukses terusss

    BalasHapus
  17. Coba saya bisa gabung disitu ya Dew... seneng rasa punya temen yang masih suka saling support

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dewi akan support mba, dewi juga akan bantu. Kita sama sama berproses ya

      Hapus
  18. Coba saya bisa gabung disitu ya Dew... seneng rasa punya temen yang masih suka saling support

    BalasHapus
  19. semoga makin islami rezeki pun dilancarkan ya mbak dewi, sukses selalu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasi kak agus kamu juga ya semoga dilancarkan rezekinya

      Hapus
  20. Inspiratif sekali, semoga semakin istikomah di jln kebaikan

    BalasHapus
  21. Balasan
    1. Hayuk mba kumpul bareng teman ngaji lagi

      Hapus
  22. Semoga dimudahkan, dan tetap istiqomah ya mbak..

    bismillah :))

    BalasHapus
  23. Smoga lancar yaa mba, tetap Istiqomah !

    BalasHapus
  24. Haduh, Kalau saya mah masih jauh dari kata mendakwahi, hawong saya hidup ini saja niatnya macam2, pas lagi bener inget Gusti Allah, kalau lagi gesrek mah boro2 :-D

    BalasHapus
  25. Titip salam buat semua sahabat di sana mbak :)

    BalasHapus
  26. kita di daerah butuh orang-orang yang mau memperjuangkan dakwah islam kayak mba dewi, salut buat mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, yuk sama sama kak

      Hapus
  27. tetap semangat para pejuang Islam,

    BalasHapus
  28. Semangat kak! kita sebagai umat beragama sepatutnya adalah saling mengingatkan, walaupun kita yakin kita sendiri masih banyak kekurangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, saling mengingatkan itu perlu

      Hapus

KOMENTAR DI SINI
BUKAN SPAM DI SINI YA :)